Kisah Isra Mi’raj Menguak Misteri Alam Gaib

kisah isra mi'raj nabi muhammad saw hadits shahihKisah Isra Mi’raj yang diceritakan langsung oleh beliau. Menguak misteri alam gaib. Tak terjangkau akal, tapi nyata. Hadits hadits shahih riwayat Bukhari Muslim yang mesti anda simak dengan seksama!

Inilah kisah Isra Mi’raj dalam hadits-hadits shahih…

1. Nabi Muhammad dibersihkan dengan air Zam Zam terlebih dahulu
“Ketika aku di al-Bait (yaitu Baitullah atau Ka’bah) antara tidur dan jaga”, kemudian beliau menyebutkan tentang seorang lelaki di antara dua orang lelaki. “Lalu didatangkan kepadaku bejana dari emas yang dipenuhi dengan kebijaksanaan dan keimanan. Kemudian aku dibedah dari tenggorokan hingga perut bagian bawah. Lalu perutku dibasuh dengan Air Zam Zam, kemudian diisi dengan kebijaksanaan (hikmah) dan keimanan. Dan didatangkan kepadaku binatang putih yang lebih kecil dari kuda dan lebih besar dari baghal (peranakan kuda dan keledai), yaitu Buraq.
HR al-Bukhari (3207).

Nabi disodorkan dua macam minuman
Abu Hurairah telah berkata: Pada malam beliau diisra`kan, disodorkan kepada Rasulullah SAW dua gelas minuman: khamr (minuman keras) dan susu. Beliaupun melihat keduanya, lalu mengambil susu. Jibril berkata: “Segala puji bagi Allah yang telah menunjuki engkau kepada fitrah. Seandainya engkau mengambil khamr, niscaya binasalah umatmu.”
HR al-Bukhari (4709)

Kisah Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW, khususnya tentang perjalanan hingga langit ke tujuh dapat anda klik: Sejarah Isra Mi’raj untuk membacanya. Di sini diceritakan beliau bertemu dengan banyak nabi (yang telah meninggal).

Peristiwa di Sidratul Muntaha
“Dan aku dinaikkan ke Sidratul Muntaha yang mana buahnya seperti bejana batu dan daunnya seperti telinga gajah. Pada akarnya terdapat empat sungai: dua sungai batin dan dua sungai lahir. Begitu kutanyai Jibril, ia menjawab: “Adapun dua yang batin (tidak tampak dari dunia) berada di surga, sedangkan dua yang lahir (tampak di dunia) adalah Nil dan Eufrat.” Kemudian aku diwajibkan lima puluh shalat.
HR al-Bukhari (3207).

Peristiwa di Surga | Kisah Isra Mi’raj

Dari Anas bin Malik, dari Nabi, beliau telah bersabda: Ketika aku jalan-jalan di Surga, aku mendekati sungai yang di kedua bantarannya terdapat kubah-kubah dari rangkaian mutiara. Aku bertanya: “Apa ini wahai Jibril?” Ia menjawab: “Ini adalah al-Kautsar yang diberikan Tuhanmu kepadamu.” Maka ingatlah (ketahuilah) oleh kalian bahwa tanahnya atau debunya adalah kesturi yang harum semerbak.
HR al-Bukhari (6581),

Peristiwa di Neraka
Dari Anas bin Malik, ia telah berkata: Telah bersabda Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam: Ketika aku dimi’rajkan [Tuhanku yang Maha Perkasa lagi Maha Tinggi], aku melewati suatu kaum yang mempunyai kuku-kuku dari tembaga. Mereka mencakari wajah-wajah dan dada-dada mereka. Aku bertanya: “Siapa mereka wahai Jibril?” Ia menjawab: “Mereka adalah orang-orang yang memakan daging manusia dan menumpuk-numpuk harta.”

HR Abu Dawud (4878), Kitab Adab, Bab Tentang Ghibah. Menurut al-Albani hadits ini shahih lighairih dalam ash-Shahihah (II: 533) dan Shahih at-Targhib (III: 2839). Sebelumnya dalam Takhrij al-Misykat (III: 5046) beliau belum menetapkan derajatnya.

Kisah Isra Mi’raj dan Abu Bakar ash-Shiddiq
Saat Nabi SAW diisrakan ke Masjid al-Aqsha, subuhnya orang-orang membicarakan hal itu. Maka sebagian orang murtad dari yang awalnya beriman dan membenarkan beliau. Mereka memberitahukan hal itu kepada Abu Bakar radhiya`llahu anhu. Mereka bertanya: “Apa pendapatmu tentang sahabatmu yang mengaku bahwasanya dia diisrakan malam tadi ke Baitul Maqdis?” Dia (Abu Bakar) menjawab: “Apakah ia berkata demikian?” Mereka berkata: Ya. Dia menjawab: “Jika ia mengatakan itu, maka sungguh ia telah (berkata) jujur.” Mereka berkata: “Apakah engkau membenarkannya bahwasanya dia pergi malam tadi ke Baitul Maqdis dan sudah pulang sebelum subuh?” Dia menjawab: “Ya, sungguh aku membenarkannya (bahkan) yang lebih jauh dari itu. Aku membenarkannya terhadap berita langit (yang datang) di waktu pagi maupun sore.” Maka karena hal itulah, Abu Bakar diberi nama ash-Shiddiq (orang yang membenarkan).

HR al-Hakim dari Aisyah radhiyallahu anha. Shahih lighairih menurut al-Albani dalam ash-Shahihah (I: 306).

Hadits hadits tentang kisah Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW ini dikutip utuh dari id.wikibooks.org | Semoga bermanfaat…

 

SILAKAN SHARE....
  • 20
  •  
  •  
  •  
  •